Jika dia mati saat bepergian, Anda harus tahu …


Road Affair didukung oleh pembaca dan dapat memperoleh komisi dari pembelian yang dilakukan melalui tautan di artikel ini.

Dalam satu atau lain cara, setiap orang terus-menerus mengingatkan kita betapa berbahayanya bepergian. Biasanya dari orang yang belum pernah jalan-jalan, tapi menurut mereka, berada di luar negeri lebih berbahaya daripada di dalam negeri… ya.

Tapi demi posting ini, anggap saja saya percaya slide “Saya mempertaruhkan hidup saya bepergian”, dan saya menjadi seorang musafir yang tahu betapa berbahayanya bepergian dan masih melakukannya.

Jadi, saya kira hal logis berikutnya yang harus dilakukan adalah menulis pidato saya. Mengapa pujian saya? Yah, karena aku ingin semua orang tahu bahwa jika aku mati saat bepergian, itu…yah, aku mati. Sial terjadi…

Tetapi di luar poin-poin yang jelas ini, saya ingin semua orang tahu bahwa jika saya meninggal saat bepergian, itu…

Aku hanya bisa mati karena aku benar-benar hidup.

Saya akan merindukan mengisi wajah saya dengan makanan jalanan yang murah, terutama Pupus.

Saya mandi air dingin berkali-kali, tidur di banyak tempat tidur yang tidak nyaman, dan hidup tanpa apa-apa, tetapi saya menyukai setiap detiknya.

Jelas saya tidak terlalu beruntung. Bagaimanapun, hanya yang beruntung yang bertahan.

Aku akhirnya bebas utang dan Sallie Mae bisa mencium pantatku.

Jika saya mati saat bepergian, Anda harus tahu bahwa …

Saya ingin dikubur dengan ransel saya agar saya dapat melanjutkan perjalanan saya ke akhirat.

Ibuku mungkin akan membangunkanku dari tidur abadiku, menamparku dan berteriak, “Sudah kubilang bahwa perjalanan itu berbahaya” dan kemudian membunuhku untuk kedua kalinya.

Saya ingin bekerja 9-5 di akhirat untuk melihat apa semua hype tentang..ummm kalau dipikir-pikir itu..sial.

Aku menghindari peluru… peluru American Dream itu!

Jika saya mati saat bepergian, Anda harus tahu bahwa …

Saya tidak akan meninggalkan banyak barang, tetapi Anda dapat mengambil kemeja saya yang bernoda dan sepatu kets super-lem saya dan membaginya di antara Anda.

Saya tidak akan membayar pemakaman saya sendiri. Maaf, kehidupan pengembara ini membuatku hancur.

jika ada kutu busuk atau lalat pasir di tempat saya, saya akan kembali.

dan jika surga tidak memiliki pantai seperti jamaika, saya akan meminta tiket pulang pergi.

Jika saya mati saat bepergian, Anda harus tahu bahwa …

Saya akan mencoba untuk instagram gambar saya sedang bersantai di awan. Saya yakin tidak ada yang akan melakukannya!

Saya akan minum bir dan bertukar cerita perjalanan dengan Christopher McCandless, Marco Polo, dan Jack Kerouac.

Saya tidak mencapai kuburan saya dengan selamat dalam tubuh yang indah dan terpelihara dengan baik, tetapi lebih cepat [I] dia meluncur ke samping dalam kepulan asap, benar-benar kelelahan, benar-benar lelah, dan dengan lantang menyatakan, “Wow! Sungguh perjalanan yang luar biasa!” -Hunter S. Thompson

Saya akan bertanya-tanya apakah saya mengacau dengan menulis posting ini … Oke, saya kira saya harus mencari tahu.

postingan ini terinspirasi oleh sesama traveller, Gabby dari Packslight

Jika Anda meninggal hari ini, apakah Anda akan bahagia dengan hidup Anda? Atau lebih baik lagi, apakah Anda hidup untuk mati?



Wisata

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.