Escalante Pacaya: Gadis Kota Menaklukkan Gunung Berapi


Road Affair didukung oleh pembaca dan dapat memperoleh komisi dari pembelian yang dilakukan melalui tautan di artikel ini.

Menjadi gadis kota berarti hal-hal tertentu yang tidak biasa kulakukan, seperti aku tidak tahu… mendaki gunung berapi aktif. Tetapi ketika pacar Anda yang gila dan spontan mengatakan itu keren dan kita harus melakukannya karena itulah yang dimaksud dengan bepergian, Anda mulai bertanya-tanya, pengalaman hiking apa yang saya miliki?

Oh, itu mudah, bos!

Di kota, kami tidak memiliki jalur pendakian, kami memiliki pulau-pulau panjang, kami tidak memiliki gunung, kami memiliki gedung pencakar langit, kami tidak memiliki alam, kami memiliki beton. Pengalaman hiking yang paling saya miliki adalah menaiki tangga kereta bawah tanah di New York. Hei, tidak ada penilaian, ini adalah posting bebas hakim!

Namun demikian, saya akan mendaki gunung berapi yang baru saja meletus di Guatemala, yang disebut Pacaya.

Jangan salah paham, saya memiliki kehidupan yang sangat aktif di masa remaja saya dan bermain olahraga sampai kuliah.

Tetapi apakah benar-benar ada sesuatu yang dapat mempersiapkan Anda untuk mendaki gunung berapi aktif selama 2 jam?

Gunung berapi Pacaya merokok
Gunung berapi Pacaya merokok

Jadi, tak perlu dikatakan, saya “sedikit” khawatir mendaki Pacaya. Pengalaman mendaki dan mendaki Ben juga tidak membantu harga diri saya.

Dalam pikiran saya, itu berarti dia bisa melakukannya dan saya tidak bisa, yang merupakan masalah besar bagi kebanggaan saya apa pun-Anda-bisa-saya-bisa-melakukan.

Jika pantatnya yang kurus bisa melakukannya, gadis kota sepertiku juga bisa.

Jadi saya menerima tantangan itu, Ben yang malang, dia bahkan tidak tahu dia sedang ditantang. Saya bahkan membuat “Proklamasi Pendakian Pacaya”. Kira-kira seperti ini, saya Jasmine, gadis kota dapat menangani Gunung Pacaya tanpa merokok atau mengeluh. Terlepas dari pengalaman saya, saya tidak akan mundur dan saya akan mencapai puncak Pacaya tanpa berkeringat, Anda mengerti.

Ya, saya menganggap serius tantangan seperti ini.

Jadi hari itu datang dan kami pergi. Penuh air, hoodies, dan sepatu hiking yang dibuat untuk berjalan. Dalam keadaan pikiran saya di New York, saya siap menjadikan Pacaya anjing saya, jadi saya pikir.

jazzy-conques-pacaya-3_road-affair
Ini bukan emas, tapi itu akan berhasil

Ketika kami tiba di pintu masuk taman, kami dibombardir oleh anak-anak kecil yang menjual tongkat jalan seharga 5 quetzal Guatemala.

Oh sial, berjalan sangat buruk sehingga orang membutuhkan tongkat“. Saya beli satu sih, jaga-jaga. Kayaknya nggak mahal kok, cuma 25 sen.

Dan tentu saja Ben tidak mendapatkannya. Sseperti off

Di kaki gunung berapi, pemandu wisata kami memberi tahu kami dua hal yang membuat saya berpikir bahwa mendaki Pacaya akan jauh lebih sulit daripada yang saya harapkan:

1. Orang-orang dengan kuda berikut akan menawarkan naik taksi ke gunung berapi di Q100 jika ada yang merasa mereka tidak bisa berjalan lebih jauh.

2. Meskipun kami hanya memiliki 3 jadwal istirahat, jika ada yang merasa perlu istirahat, beri tahu kami dan kami akan segera berhenti. Kami tidak ingin ada yang pingsan.

Saya langsung berpikir mengapa saya harus membayar uang untuk berjalan di jalan setapak dan tidak melakukannya dan kemudian membayar Q100 ekstra untuk menunggang kuda dan meminta kuda malang itu melakukan pendakian untuk saya. Saya tidak akan melakukannya dan saya tidak berencana melakukannya saat mendaki Pacaya.

Benar saja, sepuluh menit setelah kami berjalan, seorang wanita dalam kelompok wisata kami mengatakan dia tidak bisa berjalan lagi dan memilih untuk menunggang kuda.

Saya tidak mengerti mengapa saya membutuhkan kuda itu, karena pendakiannya tidak terlalu buruk. Tapi dia jelas berpikir berbeda. Tapi kemudian di tengah jalan saya mulai merasakan luka bakar! Saya berkeringat seperti babi, dan berdoa untuk istirahat berikutnya.

Bisakah seseorang menyalakan AC?
Berkeringat seperti babi, sementara wanita di belakang berlari menaiki gunung berapi

Kebanggaan saya tidak mengizinkan saya untuk meminta istirahat karena saya bertekad untuk tidak menjadi orang yang menahan kelompok, jadi saya terus mendorong diri saya sendiri.

Tapi kemudian saya sampai pada titik di mana teknik pernapasan yang saya coba lakukan tidak memotongnya lagi, hoodie yang saya kenakan membuat saya berkeringat lebih banyak daripada saya, dan tongkat sialan itu tidak membantu sama sekali. Aku mulai kehilangan napas dan jantungku berdetak kencang tak terkendali.

Mengisap harga diri saya, saya meminta pemandu untuk istirahat. Aku tidak bisa melakukannya lagi. Tidak peduli apa yang terjadi, dia tahu dia tidak akan menghilang dan mengejar kuda sepanjang perjalanan. Jika saya berhasil setengah jalan tanpa kuda, saya yakin saya bisa melewati sisa perjalanan tanpa kuda.

Setelah istirahat lima menit kami dan sedikit air dalam sistem saya, saya diremajakan dan siap untuk menyelesaikan apa yang saya mulai dan setelah satu jam ekstra berjalan saya melakukan hal itu. Saya mencapai puncak dengan perasaan seperti Rocky ketika dia mencapai puncak tangga.

CITY GIRL dari NYC telah menaklukkan gunung berapi Pacaya dan menjadikannya anjingnya! Tidak juga, aku benar-benar menjadikannya temanku.

Saya melakukannya setelah semua
Gadis kota menaklukkan gunung berapi

Seperti yang mereka katakan, kerja keras terbayar. Pemandangan di puncak gunung berapi itu indah. Saya memiliki pandangan mata elang dari daerah yang indah dan dua gunung berapi di sekitarnya, Volcano de Agua (Gunung Berapi Air) dan Volcán de Foc (Gunung Api).

Meskipun kami tidak bisa melihat lava, kami bisa memanggang marshmallow di ventilasi uap gunung berapi dan salah satu bagian terbaiknya adalah “bermain ski” di ujung gunung berapi. Seram tapi menyenangkan jika sudah terbiasa.

Hadiah saya: Marshmallow Panggang
Hadiah saya: Marshmallow Panggang

Tapi hadiah utamanya adalah bisa mengatakan saya melakukannya. Mengetahui bahwa saya bekerja keras untuk mencapai sesuatu membuat kemenangan itu jauh lebih manis. Meskipun kebanggaan saya yang membawa saya ke puncak gunung berapi, itu menunjukkan kepada saya bahwa saya dapat memilih pertempuran saya dan menaklukkannya juga.

Jadi, jika Anda pernah sampai pada titik di mana Anda berpikir Anda tidak dapat melakukan sesuatu, pikirkan lagi! Tidak peduli dari mana Anda berasal atau berapa banyak pengalaman yang Anda miliki, tidak ada yang tidak dapat Anda lakukan jika Anda memikirkannya.

Informasi lebih lanjut

Lokasi: Antara Antigua dan Guatemala City di Guatemala
Biaya: $15-20 USD
Perusahaan: Semua perusahaan wisata di Antigua dan Guatemala City menawarkan perjalanan dengan harga yang hampir sama.

Pernahkah Anda mendaki gunung berapi aktif? Beri tahu kami tentang pengalaman gunung berapi Anda yang paling mengagumkan di komentar di bawah.

Wisata

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.