25 Alasan Mengapa Backpacker Adalah Orang Paling Tidak Beruntung di Bumi


Road Affair didukung oleh pembaca dan dapat memperoleh komisi dari pembelian yang dilakukan melalui tautan di artikel ini.

“Kamu sangat beruntung,” kata mereka, mungkin mereka hanya tidak mengerti definisi keberuntungan: gagasan bahwa pilihan kita untuk bepergian adalah kebetulan dan bukan karena kita sendiri.

Ini sebenarnya penghinaan jika Anda memikirkannya, untuk memberitahu saya bahwa saya tidak mampu memilih, atau melakukan perjalanan ini sendiri, lebih baik jatuh ke pangkuan saya.

Memilih untuk melakukan perjalanan jangka panjang membutuhkan terlalu banyak pengorbanan untuk dapat membungkus semuanya dalam satu kata seperti keberuntungan. Pilihan saya untuk bepergian adalah keputusan yang cermat, dipikirkan dengan matang, terarah, dan disengaja yang dibuat oleh kebenaran Anda. Jadi pikirkan dua kali sebelum Anda membuka mulut dan berkata, “Kamu sangat beruntung” karena sebenarnya, saya berusaha keras untuk mewujudkan impian saya.

Jika itu tidak cukup untuk memberi tahu Anda bahwa saya tidak “beruntung”, berikut adalah 25 alasan mengapa kami para backpacker adalah beberapa orang paling sial di dunia!

1. Kami terus-menerus ditipu oleh orang-orang yang menganggap kami sebagai kantong uang.

2. Kita harus berebut makanan jalanan dengan anjing jalanan.

3. Kita tidak pernah bisa memastikan makanan kita karena setiap gigitan bisa menyebabkan keracunan makanan.

4. Kami harus naik bus sepuluh jam ke kota berikutnya karena terbang di luar anggaran.

5. Kami memiliki percakapan yang sama berulang-ulang. Oh, apa yang Anda katakan adalah negara favorit Anda?

6. Kita harus memikul hidup kita di punggung kita.

7. Kami harus mandi air dingin dan kami tidak bisa membuang kertas toilet kotoran kami ke toilet.

8. Kita harus belajar bahasa baru karena bahasa Inggris sebenarnya bukan bahasa universal.

9. Kita harus bepergian ke berbagai negara hanya untuk menemukan kebahagiaan.

10. Kami terus-menerus harus membenarkan mengapa kami berkeliling dunia alih-alih bekerja sembilan hingga lima.

11. Kami harus tidur di asrama dengan orang asing yang kentut dan mendengkur.

12. Kita harus meracuni kulit kita dengan obat nyamuk atau berisiko malaria atau demam berdarah.

13. Kita tidak pernah bisa membuat rencana apa pun karena omong kosong selalu terjadi.

14. Kita harus memakai pakaian bernoda yang sama berulang-ulang.

15. Kita perlu memikirkan setiap dolar yang kita belanjakan karena setiap dolar yang kita belanjakan membawa kita semakin dekat dengan keharusan untuk kembali bekerja.

16. Kita harus tawar-menawar bahkan dengan orang miskin. Karena, Anda tahu, setiap sen berharga.

17. Kami tidak dapat mengunjungi salah satu dari tujuh keajaiban dunia tanpa ribuan wisatawan lain merusak gambar yang sempurna.

18. Kami harus berjalan dengan ransel besar selama berjam-jam untuk menemukan hostel yang sempurna…Maksud saya hostel termurah.

19. Sandal kita harus direkatkan setiap kali putus.

20. Kami harus menonton acara TV favorit kami di telepon dengan headphone menyala.

21. Kita harus makan pasta lebih sering daripada yang kita pedulikan.

22. Kami harus membawa tisu toilet kemanapun kami pergi karena mencari tisu toilet adalah sebuah kemewahan.

23. Kita harus terus-menerus khawatir tentang apa yang akan terjadi jika kita meninggal saat bepergian, seperti yang selalu ditanyakan oleh orang tua, teman, dan orang asing kepada kita.

24. Kami harus belajar sesuatu yang baru setiap saat… dan di sini kami pikir kami sudah lulus sekolah.

25. Kami terus-menerus harus mendengarkan orang mengatakan betapa beruntungnya kami…ketika Anda jelas tahu betapa tidak beruntungnya kami!!

26. Dan tentu saja, alasan utama kita tidak beruntung adalah karena menjadi beruntung berarti bukan kita yang memilih hidup ini, melainkan hidup yang memilih kita!

Jika Anda masih berpikir kami beruntung, saya akan meninggalkan Anda dengan kutipan ini: “Kita harus percaya pada keberuntungan. Karena jika tidak, bisakah kita menjelaskan kesuksesan orang yang tidak kita sukai?” -Jean Cocteau

Penafian: Postingan dan judul ini dimaksudkan untuk menyindir dan karena beberapa orang tidak atau tidak akan mendapatkannya, kami telah menambahkan penafian ini… Jelas, backpacker bukanlah orang yang paling tidak beruntung di dunia.. . kita hanya. tidak beruntung!

Wisata

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.