2 Hari di Addis Ababa: Jadwal Perjalanan Addis Ababa yang Sempurna


Road Affair didukung oleh pembaca dan dapat memperoleh komisi dari pembelian yang dilakukan melalui tautan di artikel ini.

Kemungkinan Anda tidak akan datang jauh-jauh ke Ethiopia hanya untuk mengunjungi Addis Ababa. Perjalanan Anda kemungkinan akan didasarkan pada atraksi alam dan budaya Ethiopia, seperti gereja Lalibela atau Taman Nasional Pegunungan Bale. Addis Ababa, dengan hiruk pikuknya yang semarak, layak untuk dikunjungi.

Kota ini penuh dengan sejarah dan budaya yang kaya dan menarik. Tidak perlu waktu lama bagi Anda untuk memahaminya, sebenarnya sekitar 2 hari di Addis Ababa adalah waktu yang tepat untuk menikmati semua hal hebat yang ditawarkan Addis Ababa. Ikuti rencana perjalanan Addis Ababa kami untuk memanfaatkan waktu Anda sebaik mungkin di sana.

Waktu terbaik untuk mengunjungi Addis Ababa

Untuk mendapatkan pengalaman terbaik di Addis Ababa, Anda pasti ingin berada di sana pada waktu yang tepat. Di tempat seperti Addis, cuaca akan berdampak besar pada perjalanan Anda. Tidak ada yang ingin berlari di sekitar kota yang tidak dikenal di tengah hujan. Saat hujan di Addis, hujan deras, jalanan menjadi aliran air, dan hiruk pikuk bisa berubah menjadi kekacauan. Musim hujan di Ethiopia berlangsung dari pertengahan Juni hingga pertengahan September.

Musim kemarau yang tepat dimulai pada bulan November dan berakhir pada awal April. Sejauh ini, ini adalah waktu terbaik untuk mengunjungi Addis. Jalanan kering dan bersih dan Anda tidak perlu lari dari satu tempat ke tempat lain untuk menghindari hujan. Jika Anda khawatir menjadi terlalu panas, jangan. Addis Ababa berada di ketinggian 2.355 meter di atas permukaan laut, sangat tinggi sehingga memiliki pagi dan sore hari yang sejuk dengan hari yang cerah dan hangat.

Addis Ababa tidak dibanjiri turis seperti kota-kota besar lainnya di seluruh dunia karena masih agak terpencil sehingga Anda tidak perlu khawatir akan terlalu ramai tidak peduli jam berapa tahun ini .

Di jalan-jalan Addis Ababa, Ethiopia
milosk50 / shutterstock.com

Cara untuk berkeliling Addis Ababa

Ada banyak cara untuk berkeliling Addis dan bagaimana Anda memilih untuk pergi tergantung pada apa yang Anda rencanakan dengan hari Anda. Berikut adalah beberapa tips untuk berkeliling kota.

  • Bis: Mungkin ide yang baik untuk menghindari bus umum. Mereka murah, lambat, tidak dapat diandalkan, dan penuh dengan pencopet. Jika ingin menggunakan angkutan umum, carilah minibus.
  • Minibus: Di Addis terdapat jaringan besar minibus biru dan putih yang merupakan transportasi umum utama di kota. Minibus cepat, murah, efisien, dan cara mudah untuk bepergian. Mereka beroperasi dari pagi hingga sekitar jam 8 atau 9 malam. Anda dapat melewati hampir setiap persimpangan utama, tetapi untuk memastikan Anda sampai di persimpangan yang benar, Anda harus mendengarkan tujuan yang disebutkan oleh kondektur.
  • Trem: Ada dua jalur trem yang melintasi Addis, utara ke selatan dan timur ke barat. Trem melintasi pusat kota berhenti di sekitar 39 stasiun. Trem bisa menjadi cara yang berguna untuk menghindari kemacetan, tetapi berhati-hatilah karena pencopet beroperasi di gerbong.
  • Taksi: Taksi beroperasi di Addis antara pukul 06:00 dan 23:00 dan perjalanan singkat akan dikenakan biaya 60-80 birr (~$2 – 2,70 USD) dan yang lebih lama 100-140 (~$3,50 – 4,70 USD). Jika Anda berencana untuk jalan-jalan, ada baiknya menyewa taksi untuk sehari penuh atau setengah hari, tetapi pastikan untuk menegosiasikan harganya sebelum Anda mulai. Harga yang baik untuk sehari penuh adalah sekitar 600 birr (~$20 USD) dan setengah hari adalah 300-350 birr (~$11 USD). Taksi mudah ditemukan atau hotel Anda dapat mengaturnya untuk Anda. Menggunakan taksi sejauh ini merupakan cara paling nyaman untuk berkeliling.
Orang tak dikenal berjalan di jalan di sebelah patung Singa Yehuda yang ikonik di Addis Ababa, Ethiopia.
Dmitry Chulov / shutterstock.com

Tempat menginap di Addis Ababa

Ada banyak pilihan akomodasi di Addis Ababa dan Anda akan dengan mudah menemukan sesuatu yang sesuai dengan gaya dan anggaran Anda. Fasilitas beserta jaminan akses air panas dan pipa barat cenderung lebih baik dengan harga yang lebih tinggi.

Airbnb mulai mendapatkan daya tarik di Addis Ababa dan Anda dapat menemukan kamar untuk dua orang dengan harga kurang dari $30 per malam. Menginap di Airbnb adalah cara yang bagus untuk mempelajari kebiasaan lokal tuan rumah Anda dan melihat sekilas kehidupan sehari-hari mereka. Jangan lupa untuk menggunakan tautan kami untuk mendapatkan diskon hingga $55 untuk pemesanan Anda berikutnya.

Jika Anda mencari kemewahan, Sheraton Addis adalah tempat yang baik untuk memulai. Ini memiliki suite dan kamar ganda yang indah, kolam renang dan beberapa restoran dan bar. Bar luar ruangan mereka menawarkan koktail yang luar biasa, musik live, dan merupakan tempat yang menyenangkan untuk hang out bahkan jika Anda tidak menginap di sana.

The Jupiter International Hotel lebih merupakan hotel kelas menengah dengan kamar yang bagus, WiFi yang bagus, dan staf yang sangat penuh perhatian yang dengan senang hati membantu dengan cara apa pun yang mereka bisa. Jupiter terletak di Kazanchis, di pusat Addis, dan merupakan dasar yang baik untuk menjelajah.

Ada banyak pilihan anggaran di Addis, tetapi yang murah dan bagus tidak begitu mudah ditemukan. Terletak di Bole dekat bandara, Arequ Guest House adalah tempat yang ideal untuk menginap dengan anggaran terbatas. Tempat ini telah dirancang sebagai rumah tradisional Ethiopia. Kamar luas, nyaman, bersih dan setiap pagi Anda dapat menikmati sarapan tradisional. Dijalankan oleh keluarga lokal yang sangat ramah dan bersedia membantu. Anda juga dapat menggunakan ruang dapur untuk membuat makanan Anda sendiri dan keluarga akan menyiapkan makan siang dan makan malam untuk Anda berdasarkan permintaan.

Untuk pilihan akomodasi lainnya di Addis Ababa, lihat Booking.com. Mereka secara konsisten menawarkan harga terbaik dan layanan pribadi mereka tepat sasaran.

Itinerary 2 hari yang sempurna di Addis Ababa

Namun, sebelum kita membahas rencana perjalanan Addis Ababa dan tempat terbaik untuk dikunjungi di Addis Ababa, kami hanya ingin mengingatkan Anda bahwa Anda perlu membeli asuransi perjalanan. Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi, dan percayalah, Anda tidak ingin terjebak dengan ribuan dolar dalam tagihan medis. Seperti orang bijak pernah berkata, “Jika Anda tidak mampu membeli asuransi perjalanan, Anda tidak mampu untuk bepergian.” Jadi jangan tinggalkan rumah tanpa itu.

Kami secara pribadi menggunakan dan merekomendasikan SafetyWing. Untuk hanya sekitar $10 seminggu, itu benar-benar no-brainer. Anda bisa mendapatkan penawaran cepat dan tidak mengikat di bawah ini:

Bahkan jika Anda tidak mendapatkan asuransi perjalanan dengan SafetyWing, pastikan Anda mendapatkan asuransi perjalanan dari suatu tempat. Alternatif yang populer, misalnya, adalah Pengembara Dunia.

Hari 1 di Addis Ababa

Pertama-tama temukan taksi dan pesan untuk hari itu, ini hanya akan menghilangkan tekanan dari A ke B dan memungkinkan Anda untuk menikmati hari Anda sedikit lebih banyak.

Untuk memulai, kunjungi Museum Nasional Ethiopia, dianggap salah satu yang paling penting di sub-Sahara Afrika. Pameran paling terkenal adalah pajangan paleontologi, yang terletak di ruang bawah tanah. Di sana Anda dapat melihat dua motx Lucy, kerangka parsial dari spesimen Australopithecus afarensis, yang satu duduk dan yang lain berdiri seperti yang terjadi 3,3 juta tahun yang lalu. Sungguh menakjubkan melihat betapa kecilnya nenek moyang kita dan membayangkan mereka sebagai pemburu dan pengumpul. Di museum Anda juga akan menemukan pameran sisa-sisa makhluk yang telah punah, seperti gigi pedang besar dan babi sabana raksasa, dan pintu gerbang ke sejarah budaya dan karya seni Ethiopia. Anda harus mengambil panduan saat pertama kali memulai karena pengetahuan mereka menghidupkan tempat itu dan pastikan untuk memberi tip setelahnya.

Lucy di Museum Nasional Ethiopia di Addis Ababa
Simone Migliaro / shutterstock.com

Tidak jauh dari Museum Nasional Museum Etnologi yang terletak di dalam bekas istana Haile Selassie dan dikelilingi oleh air mancur dan taman yang mengesankan. Museum Etnologi adalah salah satu museum terbaik di Afrika dan menampilkan sejarah sosial dan budaya Ethiopia di dua lantai. Bahkan jika Anda bukan pecinta museum, museum ini patut dikunjungi karena memberikan wawasan yang luar biasa tentang siklus hidup berbagai kelompok budaya di Ethiopia.

Sekarang saatnya makan siang tradisional, dan mungkin yang terbaik di kota. Jika Anda merasa telah mencoba injera yang enak, roti penghuni pertama, dan hidangan nasional Ethiopia, Anda belum melakukannya. Sebuah lompatan cepat dari museum adalah Hotel Itegue Taitu di mana mereka menyajikan pesta mewah makanan lokal Ethiopia di ruang makan megah mereka yang baru direnovasi.

Injera adalah roti penghuni pertama yang dibuat dengan tepung teff.  Ini adalah hidangan nasional Ethiopia, Eritrea, Somalia dan Djibouti
MagicBones / shutterstock.com

Anda mungkin sudah keluar dari museum sekarang, tetapi patut dikunjungi Museum dan Katedral Sant Jordi, bahkan jika itu hanya untuk berjalan-jalan di luar dan merenungkan arsitektur yang indah. Di dalam, Anda akan melihat warna dan kilasan seni yang menakjubkan di antara arsitektur, lukisan dan mosaik, serta langit-langit biru langit berbintang. Museum ini berisi salib kuno, mahkota, gulungan agama dan gaun penobatan Zewditu dan Haile Selassie. Setelah selesai, saatnya menikmati kopi terbaik Ethiopia. Berjalan kaki singkat tomokakafe terbaik di ibu kota tempat Anda dapat mencium aroma kacang panggang saat Anda mendekat.

Katedral St George di Addis Ababa, Ethiopia.
Dmitry Chulov / shutterstock.com

Di malam hari pergi ke Yod Abyssinia untuk makan malam. Mereka dikenal di sana untuk masakan lokal yang sangat baik dan tej (anggur madu) yang lezat, tetapi tidak hanya itu yang ditawarkan. Sekitar pukul 19:30 panggung menjadi hidup saat musisi, penari, dan penyanyi lokal menampilkan pertunjukan tradisional. Mereka benar-benar mengadakan pertunjukan di sini dan itu sangat menyenangkan.

Hari 2 di Addis Ababa

Setelah malam mencicipi beberapa makanan lokal terbaik, saatnya untuk mencoba beberapa. Pesan Tur Kuliner My Guzo dan habiskan pagi hari untuk mempelajari cara membuat injera, roti pipih, dan semua semur yang dapat Anda temukan di hidangan utama.

Setelah itu, Anda mungkin perlu istirahat dari makanan tradisional, jadi pergilah makan siang di Mandolin. La Mandoline menyajikan masakan Prancis tradisional yang lezat dan merupakan salah satu restoran terbaik di kota.

Setelah makan siang, saatnya untuk mempelajari salah satu masa tersulit dalam sejarah Ethiopia, Derg. Dalam Museum Peringatan Para Martir ‘Teror Merah’ Anda akan menemukan eksposisi yang sangat menyentuh tentang seperti apa kehidupan selama kediktatoran Derg, di mana lebih dari setengah juta orang Etiopia terbunuh. Pemandu berbahasa Inggris tersedia, tetapi Anda mungkin lebih suka mengunjungi museum dalam keheningan.

Monumen Tiglachin (atau peringatan Derg) untuk tentara Soviet dan Kuba yang terlibat dalam Perang Ogaden di Addis Ababa, Ethiopia.
Dmitry Chulov / shutterstock.com

Setelah museum, pergi untuk minum Topia Tej Betsalah satu bar tej terbaik di kota di mana Anda dapat duduk di taman kecilnya dan menikmati pemandangan sambil mencicipi berbagai jenis anggur madu.

Akhiri hari dengan pergi ke Restoran & Bar Anggur Avanti yang menyajikan beberapa makanan Italia terbaik di kota dan memiliki daftar anggur yang luas.

Addis Ababa adalah salah satu kota dengan pertumbuhan tercepat di Afrika, dan seperti yang Anda lihat, ada baiknya menghabiskan satu atau dua hari di sana sebelum menjelajahi seluruh Ethiopia.

Wisata

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.