Mengapa kami kehabisan Livingston dalam 24 jam


Road Affair didukung oleh pembaca dan dapat memperoleh komisi dari pembelian yang dilakukan melalui tautan di artikel ini.

Saya tidak pernah berpikir kami akan mengatakan ini, tetapi kami benar-benar menemukan tempat di Guatemala yang tidak kami sukai (benci adalah kata yang terlalu kuat). Seperti yang Anda tahu, kami mencintai Guatemala. Sedemikian rupa sehingga kami memutuskan untuk kembali untuk kedua kalinya, kali ini menjadi sukarelawan di pertanian dan menjelajahi bagian negara yang belum pernah kami lihat, seperti Livingston di pantai Karibia.

Ketika kata Karibia disebutkan, orang biasanya memikirkan relaksasi akhir, air kelapa tanpa akhir, makanan laut murah, orang kulit hitam, nasi dan kacang-kacangan, pantai yang indah, dan buah-buahan dan sayuran eksotis.

Tentu saja, Anda tahu kami menaruh harapan besar pada Livingston. Setelah bepergian ke Jamaika dan Belize, kami tahu kami akan menyukai Livingston. Kami bahkan berencana untuk tinggal di sana selama dua minggu. Tetapi setelah tiba, kami dengan cepat mengetahui bahwa tidak semua tempat di Karibia diciptakan sama.

Dalam waktu kurang dari tiga jam di Livingston, kami ingin keluar! Saya tahu Anda berpikir kami bahkan tidak memberikan situs itu kesempatan, tapi sejujurnya kami tidak harus melakukannya.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa Livingston menyuruh kami berkemas dalam waktu kurang dari 24 jam dan kembali ke dermaga untuk mengejar kapal berikutnya.

1. Naik perahu “pemandangan” yang mahal dari Rio Dulce ke Livingston

Semuanya dimulai dengan naik perahu “pemandangan” kami dari Rio Dulce. Setelah membaca begitu banyak posting blog dan artikel tentang betapa indahnya naik perahu, kami memilih untuk membayar Q125p/p yang mahal (~US$16) dengan harapan besar untuk terkesan! Tapi kami tidak. Sepuluh menit terakhir dari waktu perjalanan tidak terlalu buruk, tapi jelas tidak sepadan dengan harganya!

Kekecewaan kami dengan perjalanan yang indah mungkin ada hubungannya dengan perjalanan perahu yang sangat megah yang kami ambil sehari sebelumnya, melalui Boqueron Canyon ke Rio Dulce untuk Q20p/p (~US$2,50). Untuk US$16, kami mengharapkan sesuatu yang jauh lebih baik.

Jujur, kami sarankan naik bus kolektif ke Pt. Barris dan kemudian naik Lancha untuk Q35 (~$4,50 US) ke Livingston karena naik perahu dari Rio Dulce tidak sepadan, tetapi sekali lagi, Livingston juga tidak sepadan.

salah satu dari "atraksi" di Tur Rio Dulce di Livingston.
Salah satu “atraksi” di Rio Dulce Tour di Livingston.

2. Tidak adanya “makanan Karibia”

Di Livingston, mereka memiliki segalanya mulai dari makanan Cina hingga makanan India. Namun, tidak ada nasi dan kacang kelapa, tidak ada patacones (pisang goreng) dan roti yang mereka sebut roti kelapa, akan membuat orang Jamaika menembak kaki mereka sendiri. Belum lagi, kami berjalan keliling kota dan tidak ada satu pun pedagang kaki lima yang menjual air kelapa. Kami terpesona!

3. Kurangnya Budaya Garífuna

Meskipun Livingston mengiklankan dirinya sebagai kiblat budaya Garífuna, budaya Maya mendominasi kota kecil itu. Yang tidak mengherankan bila 90 persen bisnis dan restoran dimiliki oleh penduduk asli Maya. Jika bukan karena beberapa Garifuna yang Anda lihat di sana-sini, Anda bahkan tidak akan tahu bahwa Anda telah meninggalkan pedalaman Guatemala. Kami hanya tidak menganggapnya menarik secara budaya.

4. Pantai kotor

Saat matahari Karibia yang terik menerpa Anda, Anda ingin berenang yang menyenangkan dan menyegarkan di laut terdekat. Tapi apa yang Anda lakukan ketika melihat pantai yang tertutup botol plastik atau sampah lainnya dan airnya terlihat berwarna coklat tidak enak? Anda mungkin lebih suka mengambil risiko di bawah terik matahari, seperti yang kami lakukan.

Kredit gambar: Sarah & Duncan
Pantai Livingston yang indah. Kredit gambar: Sarah & Duncan

5. Semuanya Mahal

Lihat, kami mendapatkan konsep bahwa segala sesuatunya lebih mahal di sebuah pulau karena semuanya harus diimpor, tetapi kami mendengar bahwa segala sesuatu mulai dari makanan laut hingga buah-buahan dasar harganya hampir dua kali lipat dari tempat lain di Guatemala. Itu tidak masuk akal bagi kami atau dompet kami. Juga, apakah mereka tidak menanam apa pun di Livingston?

Livingston, yang tampaknya menarik bagi banyak pelancong, tidak menggelitik kesukaan kami. Tidak terlalu banyak tempat (sebenarnya tidak ada) di sepanjang perjalanan kami yang kami selesaikan dalam waktu kurang dari sehari. Secara keseluruhan, kami tidak akan merekomendasikan pergi ke Livingston, tetapi sekali lagi, itu hanya pendapat dua orang.

Pernahkah Anda bepergian ke suatu tempat di mana Anda selesai dalam waktu kurang dari sehari?

Wisata

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.